Tuesday, July 30, 2019

7 Investor Wanita Luar Biasa

Keuangan tetap menjadi profesi yang didominasi pria, terutama di puncak. Perempuan di Amerika Serikat membentuk 53 persen dari total angkatan kerja di bidang keuangan pada tahun 2017, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja A.S. Tetapi mereka hanya menyumbang 17 persen dari manajer tingkat senior di sektor perbankan investasi pada 2015, menurut survei Februari 2017 oleh Catalyst Research dan data terbaru.

Perempuan bisa sangat diteliti atau diabaikan untuk posisi kekuasaan. Mereka kadang-kadang diremehkan, diadu satu sama lain, berpegang pada standar yang lebih tinggi, dan diharapkan untuk bekerja lebih keras atau mencapai lebih banyak untuk membuktikan diri terhadap rekan-rekan pria mereka.

Tetapi sekarang ada lebih banyak peluang di bidang keuangan daripada sebelumnya untuk wanita, sebagian besar berkat wanita yang telah merintis di lapangan. Jika Anda ingin memainkan peran kepemimpinan dalam keuangan dan mencari model, berikut adalah tujuh wanita yang telah mencapai kesuksesan besar - seringkali dengan bersedia tampil menonjol, mengambil risiko, dan menolak menerima jawaban tidak.

Geraldine Weiss, Penasihat Investasi
Geraldine Weiss adalah salah satu wanita pertama yang membuat nama untuk dirinya sendiri di bidang keuangan dan untuk membuktikan bahwa wanita bisa menjadi investor yang sukses. Dia belajar tentang berinvestasi dengan membaca buku, mendengarkan percakapan orang tuanya, dan belajar bisnis dan keuangan di perguruan tinggi.

Tidak ada perusahaan investasi yang tertarik mempekerjakannya sebagai lebih dari seorang sekretaris, terlepas dari studinya. "Itu adalah dunia pria, dan wanita tidak perlu melamar," kenangnya. Dalam menghadapi penolakan, ia memulai buletin investasinya sendiri pada tahun 1966 pada usia 40 tahun. Tanggapan terhadap salah satu iklan buletinnya berbunyi, "Saya tidak bisa membayangkan diri saya pernah mengambil nasihat investasi dari seorang wanita. Kecuali jika Anda menerima saran Anda dari seorang pria. "

Untuk menghindari diskriminasi gender lebih lanjut, Weiss menandatangani buletinnya "G. Weiss." Baru pada pertengahan 1970-an dia mengungkapkan identitasnya, setelah mencapai rekam jejak yang sukses secara konsisten.

Strategi stock-picking yang berbasis nilai dan berorientasi dividen mengungguli strategi yang direkomendasikan oleh buletin lain dan telah mencapai pengembalian di atas rata-rata bahkan di pasar yang buruk. Dia menerbitkan buletinnya, Tren Kualitas Investasi, selama 37 tahun sampai dia pensiun pada 2003. Newsletter itu masih ada dan masih mengikuti strategi Weiss.
7 Investor Wanita Luar Biasa
img by hatchinvest.nz
Muriel Siebert, Pendiri Pialang
Tanpa pernah lulus dari perguruan tinggi, Muriel Siebert memperoleh posisi penelitian entry-level di bidang keuangan, akhirnya menjadi mitra dan kemudian mendirikan perusahaan pialang Muriel Siebert & Co. pada tahun 1967. Proses yang sulit untuk membuat perusahaannya terdaftar di New York Stock Exchange (NYSE) melibatkan banyak penolakan dari pria yang menolak untuk mensponsori lamarannya dan kesulitan mendapatkan pembiayaan yang diperlukan untuk memenuhi persyaratan masuk yang mahal di bursa. Dia bertahan, dan biro hukumnya menjadi anggota wanita pertama yang dimiliki NYSE. Itu masih satu-satunya pialang milik nasional di bursa.

Pada tahun 1975, Siebert mengubah perusahaannya menjadi broker diskon, sebuah konsep baru pada saat itu. Ancaman terhadap status quo ini membuatnya dikucilkan dari Wall Street dan hampir diusir oleh Komisi Sekuritas dan Pertukaran (SEC). Tetapi dia juga mengatasi tantangan-tantangan ini.

Siebert kemudian membawa keahlian keuangannya ke bidang politik, bidang lain yang didominasi pria. Sebagai Pengawas Departemen Perbankan Negara Bagian New York dari 1977 hingga 1982, ia membantu mencegah kegagalan bank di pasar yang kacau. Sebagai seorang Republikan, ia juga mengajukan tawaran untuk kursi Senat A.S. Siebert meninggal pada 24 Agustus 2013.

Abigail Johnson, Penasihat Investasi
Miliarder Abigail Johnson menjadi Ketua dan CEO Fidelity Investments pada 2016, setelah menjabat sebagai Presiden dan CEO sejak 2014. Dia adalah putri dari mantan Ketua Fidelity Edward C. Johnson III dan cucu pendiri perusahaan. Dia memiliki hampir 25% dari perusahaan, dan kekayaannya diperkirakan sekitar $ 11 miliar.

Tidak ada pertanyaan bahwa terlahir di keluarga yang tepat membantu Johnson mencapai tempatnya sekarang. Yang mengatakan, sebagai salah satu perusahaan reksa dana terbesar dengan hampir $ 6,8 triliun aset dalam administrasi, $ 2,6 triliun aset yang dikelola pada 2018 dan sejarah 71 tahun, Fidelity memiliki terlalu banyak yang dipertaruhkan untuk menempatkan seseorang sebagai penanggung jawab berdasarkan nama sendirian. Johnson memperoleh gelar MBA dari Harvard dan bekerja sebagai perwakilan layanan pelanggan, analis, dan manajer portofolio ekuitas dengan Fidelity selama sekitar satu dekade sebelum mendapatkan posisi eksekutif pertamanya di sana.

Abby Joseph Cohen, Ahli Strategi Portofolio
Cohen telah menjadi ahli strategi portofolio yang dihormati dan dihormati selama beberapa dekade. Setelah menjabat sebagai ekonom Dewan Federal Reserve pada tahun 1973, Cohen bekerja sebagai ekonom dan ahli strategi kuantitatif di perusahaan-perusahaan keuangan besar termasuk T. Rowe Price, Barclays, dan Drexel Burnham Lambert. Dia bergabung dengan Goldman Sachs pada tahun 1990, menjadi mitra pada tahun 1998. Perkiraan positif dan akuratnya tentang pasar bull tahun 1990-an membuatnya menjadi bintang di bidang keuangan dan media.

Cohen pensiun pada 2018 sebagai Kepala Strategi dan Presiden Goldman Global Market Institute. Tetapi pada 2019, ia tetap menjadi direktur penasihat dan ahli strategi investasi senior, serta anggota Komite Investasi untuk rencana pensiun AS.

Cohen juga telah memegang posisi bergengsi dengan organisasi termasuk Cornell University, Chartered Financial Analyst Institute, Major League Baseball dan Council on Foreign Relations. Dia juga menemukan namanya di daftar Forbes "Most Powerful Women" yang mencakup wanita dari semua profesi, bukan hanya keuangan.

Lubna S. CEO Olayan
Sebagai CEO dari Perusahaan Pembiayaan Olayan yang berbasis di Riyadh, salah satu perusahaan paling terkemuka di Arab Saudi, wanita Saudi ini bertanggung jawab atas 50 perusahaan manufaktur dan juga dinobatkan sebagai # 59 di daftar Forbes 'Most Powerful Women' Forbes.

Olayan memasuki bisnis keluarga pada awal 1980-an ketika tidak lazim atau diterima secara sosial bagi perempuan Saudi untuk bekerja dalam bisnis tersebut. Faktanya, itu tidak dan masih tidak umum bagi perempuan Saudi untuk bekerja sama sekali, apalagi untuk bekerja dalam bisnis, karena pembatasan kebebasan mereka. Dia mempekerjakan lebih dari 540 wanita di perusahaannya dan menjadi juara wanita di dunia kerja.

Selain posisinya yang terkenal di Olayan Financing, ia menjadi anggota dewan wanita pertama dari perusahaan publik Saudi ketika ia bergabung dengan Saudi Hollandi Bank pada tahun 2004. Dia juga menjadi anggota dewan perusahaan investasi Perusahaan Keuangan Mesir dan investasi bank Capital Union.

Deborah A. Farrington, Mitra Dana Modal Ventura
Deborah Farrington adalah pendiri dan presiden perusahaan perangkat lunak keuangan bisnis StarVest Management dan mitra dari dana modal ventura StarVest Partners. Posisi sebelumnya termasuk presiden dan CEO sebuah perusahaan investasi ekuitas swasta, pendiri investor dan ketua perusahaan dan manajer staf yang sukses dengan beberapa lembaga keuangan. Seperti Johnson, ia memperoleh gelar MBA dari Harvard Business School.

Farrington juga merupakan direktur dari dua perusahaan publik: perusahaan otentikasi koleksi Collectors Universe, Inc., dan perusahaan perangkat lunak keuangan bisnis NetSuite, Inc., keduanya berbasis di California. Selain itu, dia adalah direktur dari beberapa perusahaan swasta dan satu organisasi nirlaba dan telah muncul di "Daftar Midas" Forbes, sebuah peringkat kapitalis ventura top.

Linda Bradford Raschke, Pedagang (Trader)
Linda Raschke adalah presiden dari dua perusahaan keuangan yang menanggung inisial namanya: LBRGroup, Inc., penasihat perdagangan komoditas, dan LBR Asset Management, operator kumpulan komoditas. Dia mulai berdagang secara profesional pada awal 1980-an dan bekerja sebagai pembuat pasar untuk opsi saham. Selama enam tahun, ia bekerja di Bursa Pantai Pasifik dan Bursa Efek Philadelphia sebelum menjadi pedagang mandiri. Raschke menulis buku tentang strategi perdagangan probabilitas tinggi dan telah banyak ditampilkan di media. Dia juga memberi kuliah tentang perdagangan untuk sejumlah organisasi bergengsi termasuk Managed Futures Association dan Bloomberg.

Menjadi seorang wanita di bidang keuangan berarti tekanan tinggi, tetapi juga visibilitas tinggi. Dan wanita yang ingin naik pangkat dapat membuat visibilitas ini menguntungkan mereka. Banyak wanita di bidang keuangan masih menghadapi diskriminasi gender dan upah yang lebih rendah untuk pekerjaan yang sebanding. Tapi hambatannya lebih rendah dan pilihannya lebih banyak hari ini daripada ketika Weiss, Siebert, dan Cohen memasuki lapangan.

Artikel Terkait

7 Investor Wanita Luar Biasa
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email