Saturday, April 13, 2019

4 Karakteristik Pengusaha Sukses dari Michael Bloomberg

Hal pertama yang pengusaha akan katakan kepada Anda, adalah kesuksesan tidak datang dari menatap layar komputer membaca artikel seperti ini. Tapi Dimulai dengan sebuah ide. Kalaupun anda suka membaca mitovasi sukses, peluang usaha dan menonton pengusaha sukses berbicara membagikan tips. Ada Ide dan eksekusi.

Kewirausahaan dapat berarti banyak hal, tetapi pada akhirnya, ini tentang membuka jalan Anda sendiri. Jadi, Anda memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi pengusaha? 

Pada artikel ini kita akan belajar tentang karakteristik seorang pengusaha paling sukses di New Work, Michael Bloomberg, bagaimana prosesnya dalam perjalanan ke puncak. 

Michael Rubens Bloomberg adalah seorang pengusaha, politisi, penulis, dan dermawan Amerika. Pada Maret 2019, kekayaan bersihnya diperkirakan mencapai $ 55,5 miliar, menjadikannya orang terkaya ke-8 di Amerika Serikat dan orang terkaya ke-9 di dunia. Bloomberg menjabat sebagai Walikota ke-108 Kota New York, memegang jabatan selama tiga periode berturut-turut, mulai yang pertama pada tahun 2001. 
4 Karakteristik Pengusaha Sukses dari Michael Bloomberg
img by zimbio.com
Michael Bloomberg
Selain menjadi walikota New York City setelah 9/11, Michael Bloomberg pertama kali mencapai kesuksesan sebagai pialang saham, dan pengusaha miliarder. Pada Februari 2019, kekayaan bersih Bloomberg sekitar $ 57 miliar. Pada 1981, ia ikut mendirikan perusahaan informasi dan media keuangan yang bermarkas di New York, Bloomberg LP. Setelah meletakkan dana awal perusahaan dari paket pesangonnya sendiri dari pekerjaannya yang dipecat, ia telah mempertahankan 88% saham dalam bisnis yang memiliki pendapatan tahunan sekitar $ 9 miliar. Dia juga seorang dermawan besar dan telah menyumbangkan lebih dari $ 5 miliar untuk perubahan iklim, pengendalian senjata, dan penyebab lainnya. Dia memiliki setidaknya enam rumah dari Bermuda ke London.

Jadi, di mana Bloomberg memulai kariernya? Dia mulai di Wall Street pada tahun 1966 dengan pekerjaan entry-level di bank investasi yang sukses, Salomon Brothers. Di Salomon Brothers, ia unggul sebagai pedagang dan dijadikan mitra. Tetapi, pada tahun 1978, ia diturunkan jabatannya untuk menjalankan divisi teknologi informasi perusahaan hingga perusahaan tersebut bergabung dengan perusahaan perdagangan komoditas Phibro. Dalam kata-katanya sendiri, "Pada 1981, pada usia 39, saya dipecat dari satu-satunya pekerjaan penuh waktu yang pernah saya miliki - pekerjaan yang saya sukai." Ini adalah perusahaan tempat dia bekerja sejak lulus dari Harvard Business School. Perusahaan yang dia katakan tidak akan pernah pergi. Dan itu membiarkannya pergi. Walaupun dipecat dari pekerjaan yang Anda cintai mungkin terdengar seperti kegagalan, bagi Bloomberg, pemutusan hubungan kerjanya adalah salah satu langkah terpenting untuk mencapai kesuksesan. Ini membawa kita ke kunci pertama kita untuk sukses kewirausahaan:

Mengambil resiko. Jangan Buang Waktu Anda Menghindari Kegagalan.
Salomon Brother's memberi Bloomberg tepukan di punggung dan cek pesangon sebesar $ 10 juta dan mengirimnya dalam perjalanan. "Tapi saya tidak pernah membiarkan diri saya menoleh ke belakang," kata Bloomberg tentang pemecatannya, "hari berikutnya saya mengambil risiko besar dan memulai perusahaan saya sendiri berdasarkan ide yang tidak terbukti yang hampir semua orang pikir akan gagal: membuat informasi keuangan tersedia untuk orang, tepat di desktop mereka. "Perlu diingat, ini sebelum orang memiliki desktop.

Bloomberg mengambil sebagian dari $ 10 juta dan, tanpa membuang waktu sama sekali, menciptakan bisnis yang menggabungkan dua keterampilan yang telah ia kembangkan di Salomon Brothers - pengetahuan tentang dunia sekuritas dan investasi, dan teknologi yang membuat kesepakatan itu terjadi. Dia berpikir bahwa jika dia dapat membangun sistem yang mengambil informasi tentang banyak jenis investasi yang berbeda - saham, obligasi, dan mata uang - dan mengelolanya, pedagang dapat menggunakannya untuk melihat peluang investasi yang sebelumnya disembunyikan oleh terlalu banyak data.

Dalam bukunya, A Dozen Lessons for Entrepreneurs, kumpulan dua belas saran yang dikumpulkan dari berbagai percakapan dengan wirausahawan dan VC, Tren Griffin menyampaikan poin penting — bahwa "wirausahawan tidak 'noodle'; mereka melakukannya." Sebagian besar pengusaha akan memberi tahu Anda bahwa bagian tersulit sudah dimulai. Griffin menulis bahwa “banyak orang berbicara permainan yang bagus tentang keinginan meninggalkan perusahaan besar untuk memulai, tetapi ketika saatnya tiba, kebanyakan tidak melakukannya.” Jadi, Bloomberg dipecat, dan tanpa istirahat sejenak, mempekerjakan empat orang-orang dari perusahaan lamanya dan mulai menciptakan kemudian menjual apa yang akhirnya akan menjadi Terminal Bloomberg yang terkenal. Dia mengidentifikasi masalah besar, bahwa tidak dapat diaksesnya data investasi menghalangi para pedagang untuk melakukan investasi yang cerdas, dan memikirkan solusi, tetapi yang paling penting , dia mengambil risiko dan masuk semua.

Bersikaplah Gigih. Buat keberuntunganmu sendiri.
Jadi Bloomberg punya ide, dan dia pikir itu bisa berdampak pada seluruh dunia finansial, tetapi tidak ada yang berpikir itu akan berhasil. Di sinilah keberuntungan datang, tetapi ini adalah jenis keberuntungan yang berbeda. Bloomberg pernah berkata bahwa "keberuntungan berperan dalam kesuksesan, tetapi semakin keras Anda bekerja, semakin beruntung Anda ... Kerja keras menciptakan peluang di mana resume Anda tidak bisa." Dia bekerja tanpa lelah untuk mendapatkan nama dan idenya di luar sana.

Ketika dia memulai perusahaannya, Bloomberg akan pergi ke pusat kota dan membeli cangkir kopi dan membawanya ke Merrill Lynch, audiens targetnya, dan berjalan di koridor. "Hai," katanya. "Aku Mike Bloomberg dan aku membawakanmu secangkir kopi. Bisakah saya berbicara dengan Anda? ”Bloomberg terus datang kembali hari demi hari, bekerja untuk membangun hubungan dengan pelanggan potensial. "Saya belajar tentang audiens untuk produk kami dan apa yang benar-benar bisa mereka gunakan," jelas Bloomberg. "Tiga tahun setelah memulai Bloomberg LP, Merrill Lynch membeli 20 terminal dan menjadi pelanggan pertama kami."

Jika Bloomberg tidak gigih berbicara dengan pelanggan potensial, dan memahami pasar bagaimana pun dia bisa, dia mungkin tidak akan begitu sukses. Trik cangkir kopinya menggambarkan pentingnya kegigihan dan menciptakan keberuntungan Anda sendiri, tetapi juga menggambarkan pelajaran penting lainnya:

Apa pun yang Anda Buat tidak ada gunanya jika Tidak Menemukan Penonton untuk Dilayani.
Di balik setiap ide bagus adalah hipotesis, keyakinan bahwa ide Anda akan berharga bagi target pasar. Bagi Bloomberg, hipotesis itu adalah bahwa investor dapat melakukan investasi yang lebih cerdas jika mereka memiliki akses dan pemahaman yang lebih baik terhadap data investasi. Dia percaya bahwa teknologi yang menyederhanakan dan mengatur bahwa data akan sangat berharga bagi komunitas investasi. Dan dia benar.

Bill Campbell, seorang pengusaha terkemuka di Silicon Valley, menjelaskan: "Pada intinya bisnis besar mana pun adalah pengusaha yang menciptakan hipotesis nilai di tempat pertama sehingga nilai produk inti (solusi nyata dan signifikan untuk masalah pelanggan yang berharga) ) dapat diuji dan ditemukan. "Pengusaha tahu produk mereka luar dan dalam. Mereka juga tahu pasar. Sebagian besar menjadi sukses karena mereka menciptakan sesuatu yang belum ada, atau mereka secara signifikan meningkatkan produk yang sudah ada setelah mengalami frustrasi dengan cara kerjanya. Tetap tidak menyadari perubahan kebutuhan pasar, pergerakan pesaing dan faktor eksternal lainnya dapat menyebabkan bahkan produk hebat gagal.

Jangan berhenti belajar. Berikan Kembali.
Menurut Bloomberg, "kata yang paling kuat dalam bahasa Inggris adalah 'Mengapa.' Tidak ada yang sekuat pikiran terbuka. Jalan apa pun yang Anda pilih dalam hidup - jadilah siswa seumur hidup. " Bloomberg berpendapat bahwa "Dunia ini penuh dengan orang-orang yang telah berhenti belajar dan yang berpikir mereka sudah mengerti semuanya." Anda pasti sudah bertemu dengan beberapa dari mereka ... "kata Bloomberg." Kata favorit mereka adalah ' Tidak.' Mereka akan memberi Anda sejuta alasan mengapa sesuatu tidak dapat dilakukan atau tidak seharusnya dilakukan. "Saran Bloomberg adalah tidak mendengarkan mereka. Dan tentu saja, jangan menjadi salah satu dari mereka.

Akhirnya, Bloomberg menawarkan beberapa kebijaksanaan tentang arti kesuksesan. "Kamu pada akhirnya bertanggung jawab atas kesuksesan dan kegagalanmu, tetapi kamu hanya berhasil jika kamu berbagi hadiah dengan orang lain." Setelah menjabat sebagai walikota New York City, Bloomberg kembali ke Bloomberg LP tetapi juga mencurahkan lebih banyak waktu untuk filantropi, yang telah menjadi prioritas utama baginya. Bloomberg Philanthropies menggunakan pendekatan berbasis data yang mencerminkan pendekatannya di Terminal Bloomberg. 

Organisasi ini berfokus pada lima bidang - kesehatan masyarakat, lingkungan, pendidikan, inovasi pemerintah, dan seni & budaya. Pada 2018 diperkirakan bahwa Bloomberg telah menyumbangkan lebih dari $ 6 miliar untuk berbagai penyebab dan organisasi. Dalam kata-katanya sendiri, "Pada akhirnya, tanyakan pada diri sendiri: 'Apakah saya membuat perbedaan dalam kehidupan orang lain?'" Hanya jika jawabannya ya Anda dapat menyebut diri Anda seorang pengusaha yang sukses.

Artikel Terkait

4 Karakteristik Pengusaha Sukses dari Michael Bloomberg
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email